Monday, September 27, 2010

Kisah Dari Officemate



Kisah Officemate 1:


En.L, ada beberapa unit rumah sewa yang kebanyakannya disewa oleh mereka2 yang datang berhijrah di kota ini untuk mencari rezeki sesuap nasi (kalo mereka makan nasi ler.. kalo tak makan nasi.. jadilah mencari rezeki sepotong roti ye..). Jadi, macam2 ragam lah orang2 yang menyewa ni.. Kisah budak2 bujang yang membelek motor malam2.. kisah budak2 bujang yang rumah bersepah dan berbau masam.. kisah ibubapa muda yang mencampak diaper terpakai anak kecil mereka merata-rata.

Pagi tadi, En.L bercerita tentang tangkap khalwat. Seorang janda muda beranak satu yang menyewa salah satu unit rumah sewanya, bawak masuk abangLa ke rumah. Sudah beberapa kali. Jiran (juga penyewa unit rumah En.L) yang memerhati beberapa kali, mungkin mata mereka bertambah 'lebat' bulunya.. Bila dah berbulu dan rasa seperti subahat, menyampah melihat kelibat abangLa tu dengan selamba masuk rumah tanpa segan dan silu, terus membuat aduan ke tuan rumah sewa.. i.e. En. L.

Kata En. L, 6 budak bujang bersama2 dia. Tiga standby di pintu belakang.. takut2 kalau2 abangLa itu lari kut belakang dan tiga lagi bersama beliau, di pintu depan.

Diketuknya pintu bertalu-talu, berkali-kali.. tapi.. dah hampir 15menet barulah si perempuan membuka pintu rumah. Berpakaian lengkap menutup aurat dan berkerudung dan nampak sopan santun tertunduk. Bila soal siasat.. katanya takda sapa2 dirumah melainkan dia dan anaknya yang sedang tidur. Budak2 bujang tidak puas hati sebab dengan mata kepala mereka sendiri, terlihat abangLa tu masuk ke dalam rumah. Digeledah satu rumah.. tak jumpa.. Akhirnya, salah sorang dari orang bujang tu, mungkin mendapat ilham melihat siri2 TV, mengintai ke atas loteng.. dan sahihlah abangLa itu sedang menyorok di atas loteng.. dengan hanya BERKAIN BATIK…!!! Nauzubillah..

Dipendekkan cerita, pasangan kekasih (?gelap) ini dibawa bertemu Pak Imam dan katanya terus ke balai polis berdekatan.. Dan En. L telah tekad untuk suruh si perempuan bungkus barang dan kosongkan rumah ASAP.

Kisah Officemate II:

En. M, datang ke meja aku tadi, kemudian buka cerita. Mengadu tentang kerisauan dan masalah yang sedang cuba diselesaikan. Sebagai orang kuat dalam Ahli Jawatankuasa Masjid di kawasan kejiranannya, ada masalah yang sedang berbuku. Tentang seorang gadis lewat belasan tahun. Telah mengandung luar nikah. Katanya, baru berpindah dari kampung dan sekeluarga kini duduk menumpang bersama kakaknya. Perut dah nampak.. mungkin dalam 7 bulan kandungannya, kata En. M.

Bila dah tau kisah, sebagai yang bertanggungjawab, En. M dan beberapa orang AJK tertinggi, pergi berjumpa dengan ibu bapa gadis itu. Dengan harapan, bila lahirnya anak itu nanti, tidak akan dibuang atau dicampak di merata-rata. Ibu seperti tidak selesa dengan kehadiran mereka.. tapi si bapa hanya berterima kasih.

Nak dijadikan cerita, beberapa orang AJK wanita, cuba untuk mendapatkan maklumat.. dan yang terkini kata En. M.. sebenarnya ini kisah HARUAN MAKAN ANAK...!! Nauzubillah..


Aku jadi takut. Takut sekiranya diduga sebegini hebat oleh Yang Maha Esa. Adakah aku mampu untuk mengatasi dugaan2 seperti ini? Tidak berani aku nak mencemuh. Tidak berani nak mengata. Tak berani nak mencela. Sebab, takut2 kalau2 terjadi pada keluarga, pada kenalan, pada tetangga.. Nauzubillah..

INGATAN UNTUK DIRI SENDIRI: Sebijak-bijak kita sebagai manusia.. Allah itu lebih bijaksana.. Maha Bijaksana. Mungkin di rumah sewa En. L itu, tiada CCTV.. tapi.. mungkin dia lupa.. ada CCTV yang lebih hebat lagi di 'atas sana'.. Dan mungkin, tindakan keluarga untuk menyembunyikan apa yang berlaku itu, dirasakan paling bijak dan efektif.. tapi.. sekali lagi.. Manusia itu mempunya had berfikir.. akhirnya apa yang disembunyikan itu dapat juga dihidu oleh mereka di sekeliling kita.. seperti kata orang tua2 .. yang sangat klise tapi penuh makna..


"SEPANDAI-PANDAI TUPAI MELOMPAT,
AKHIRNYA KE TANAH JUGA AKHIRNYA"


Oleh kerana itu, aku tidak pernah berhenti berdoa.. meminta perlindungan dariNya, untuk kami bertiga.. (mySis, Dikna and I) insyaAllah.. Semoga kisah dari officemate yang aku kongsikan ini, dapat menjadi pengajaran untuk kita semua..

Seperti bait2 lirik dalam lagu Kalau Berpacaran dari Ana Rafali & Suhaimi Meor Hassan:

Kalau berpacaran
Memang banyak pantang larang
Menjaga susila
Ibu bapa adik abang

Apabila berdua
Carilah tempat yang terang
Agar tidak pula mencuba aksi terlarang

Boleh pandang-pandang
Jangan pegang-pegang
Duduk renggang-renggang
Bertambah sayang

Biar malu-malu
Biar segan-segan
Kerna malu itu

Kalau berpacaran
Jangan tunggu lama-lama
Kalau dah berkenan
Jumpalah ayah dan mama

Hantarkan rombongan
Meminang dengan segera
Kalau terlambat kasihmu disambar buaya

Yeah
Kita sambung cerita
Kalau kamu berdua
Aku yang ketiga

Aku penambah perasa
Akulah pendarab nafsu serakah
Hai teruna bikin perangai selamba
Hati si dara kata tak apa

Berani buat terima padah
Kalau tak sedia
Ucap syahadah



Salam kasih.

3 comments:

INTANKUTERPILIH said...

dengan bangla pon selera ea...eeeiii...geli aku..

edzlin007 said...

Takut bila baca.

mimi jazman said...

dugaan.. kadang-kadang manusia boleh jadi terlalu rakus dalam mengejar nafsu.. maruilah kita sama-sama berdoa moga ALLAH melindungi kita dari semua perkara yang terkutuk itu..